Wednesday, November 28, 2012

Adam dan Hawa episode 56

Update online video

Lagi bab Johan yang menyakitkan hati. Azie ingin dapatkan penjelasan namun,dipersenda Johan...luluh hati Azie mendengar kata-kata Johan.
Selepas majlis, 



Kalau dalam novel-
Aku segera menukar pakaian dan bergegas ke bilik air untuk membersihkan tubuhku di bawah pancuran air yang sedikit dingin. Rasa lega bila tubuhku kembali segar.

Sebaik mengenakan gaun tidur, pintu bilik terkuak. Wajah Am kelihatan. Sebaik pintu bilik tetutup di belakangnya, Am mendapatkan aku.
Dadaku sungguh berdebar bila melihat senyumannya.


Pandangan kami bertaut. Jari-jari kasarnya mengusap tubuhku. “Hmmm… nice smell. Minyak wangi apa ni?”
“Minyak wangi apa pula malam2 macam ni? Ain pakai bedak biasalah la bang”.
Dia mengucup dahiku. Spontan matanya kembali memandangku “Abang?” dia mengerutkan dahi. Pandangannya sedikit lucu.



Aku ketawa kecil. Ya, sejak tangannya aku kucup, panggilan abang kepadanya tidak lagi hanya sekadar satu nama. Perkataan baru itu lebih menggambarkan rasa hormat dan kasih sayangku kepadanya.


“Sepatutnya Ain guna perkataan abang dari dulu lagi” akuiku berterus terang
Dia mengangguk. Tapi wajahnya bagai kabur sahaja
“No, wait. Abang tak faham. Bukan sebab malam ni yang membuatkan Ain berubah hati dan juga menyebabkan Ain panggil ‘abang’. Sepatutnya rasa hormat tu perlu ada sejak pertama kali Ain kenal abang. Umur Ain dengan abang agak jauh berbeza. Jadi Ain tak patut panggil Am aje. Entahlah, waktu tu bila Ain tengok cara hidup abang, mungkin itu yang membuatkan Ain lebih senang panggil nama aje”

Dia terdiam sebentar. Senyuman itu kelihatan lagi. Lesung pipit menyerlahkan ketampanannya. Aku di bawa ke dalam pelukannya. Aku pejam mataku. Didadanya, aku mendengar degupan jantungnya bagaikan satu irama indah. Dan belaiannya ditubuhku bagaikan satu urutan kasih yang amat mendamaikan. Sesungguhnya aku mahu menyayangi dia seperti mana aku menyayangi diriku.
“Ain?” panggilnya lembut dan perlahan
“Hmmm” balasku
“Are you sure?”
Aku mengangguk
Setiap hela nafasnya bagaikan cuba mengawal perasaan yang terlalu payah.
“Ain dah ubah fikiran?”
Aku mengangguk lagi
“Takkan ada benci lagi antara kita?”
“Tak” balasku perlahan kerana suaraku sudah tenggelam bersama renungannya.
“Kenapa baru hari ini? Apa yang Am dah buat sampai boleh mengubah fikiran Ain yang keras tu?”
Aku tersenyum. “Abang” aku membetulkan ayatnya
Dia masih mengakui dirinya Am sedangkan aku mahu mengubah panggilan itu dengan lebih mesra dan lebih mengambarkan rasa hati seorang isteri pada suaminya.
“Abang nak tahu bila Ain mula sedar yang Ain sayang pada abang? Aku sengaja menduganya.
Dia terus menungguku tanpa jawapan

“Bila abang jadi imam solat Maghrib tadi. Selama ni mama, mak, adik-beradik Ain yang lain percaya abang dah banyak berubah untuk Ain. Tapi Ain tak peduli cakap2 tu. Sehinggalah malam ni Ain nampak kebenarannya. Memanglah abang dah banyak berubah. Abang dah jauh berbeza daripada abang yang Ain kenal dulu”





Am melepaskan ikatan rambutku. “Isteri abang cantik malam ni”
Jiwaku diulit rasa indah. “Abang buat ni semua untuk Ain kan? Abang mahu jadi suami yang lebih baik, yang boleh menjadi ketua keluarga dan membimbing Ain?”

Giliran dia pula mengangguk. “Sekarang Ain dah nampak abang sungguh2 sayangkan Ain?”

Aku tersenyum penuh erti. Lantas aku meletakkan jari-jariku dipipinya dengan penuh kasih sayang.
‘Tapi bukan abang seorang saja yang sayangkan Ain waktu ni, ujarku perlahan penuh erti.
Am tersenyum. “Ain sayangkan abang juga?”
Aku mengangguk. “Banyak” bisikku
Am ketawa. “Maknanya Ain terima abang semula?”
Tanpa jawapan, aku kembali berada dalam pelukannya.
Am tersenyum. Matanya tajam merenungiku.
‘Ain sedar, dalam kesabaran abang melayani kerenah Ain, Ain banyak lakukan dosa pada abang. Ain mintak ampun di atas segala kesalahan Ain selama ini, ya?”
Aku tatap suamiku penuh harapan, penuh azam untuk membina hidup baru bersamanya.



‘Ain, dah lama abang maafkan Ain. Malah, sejak hari pertama Ain tinggalkan abang, abang dah redakan segala tindakan yang Ain ambil. Abang redakan segalanya Ain…” bisik Am di telingaku. Lembut dan begitu tenang.
Sayu hatiku sebaik sahaja mendengar kata2 yang terbit dari hatinya yang tulus itu.
“Sungguh abang ampunkan dosa-dosa Ain pada bang?” tekanku lagi. Saat ini, pandanganku kabur.
Am mengangguk. “Sungguh Ain… dah lama abang tak ada simpan sikit pun rasa marah terhadap Ain selama ini”
Aku kembali dibawa ke dalam dakapannya
“Ain dah bersedia untuk hidup dengan abang?”
Di dadanya, aku hanya mampu mengangguk. Tubuhku bagai berada di awangan. Melayang dan terus melayang dengan kehangatan yang di beri.
Dan Am terus membalas pelukanku seeratnya seakan tidak mahu aku pergi jauh darinya


memang terbaik episode hari ni.Lagi best scene kenduri kahwin dulu baru scene yang ni.

Betul kata eja, Johan memang dah gile

online video


zippy
cyber
hotfile

7 comments:

  1. aduh...x sabar nya nak tggu mlm ni.hehehehe..ader ker part2 romantik cm tu.klu ader sure fans2 adamhawa tersenyum sowang2..
    yes..yes..pasni am dah ader teman sebilik dah...hehehehehe....

    ReplyDelete
  2. uhwaaaaa tak sabar seh!

    ReplyDelete
  3. salam sis fara...cyber or hotfile plz...tak sabar nk layan lelama....TQ..

    ReplyDelete
  4. salam sis fara comel...download plz..hohoho

    ReplyDelete
  5. Nak gi beli baju tido kaler merah la huhu

    ReplyDelete
  6. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

senang je nak komen.pastikan ada nama ye