Wednesday, November 21, 2012

Adam dan Hawa episode 52

update online video  dan download link

Am menyeka air mataku,perlahan tapi penuh kasih sayang..."BOLEH AM PELUK AIN?..hanya untuk sesaat dua ini..?"Am merenung jauh hingga ke dasar hatiku .akhirnye dia tersenyum.dan senyuman berganti dgn tawa kecilnye...cukup sekadar utk didengari kami berdua....namun ternyata suara itu lahir dari hatinya yg gembira..ya..dia benar2 gembira dgn permintaanku itu





Kami singgah sebentar di sebuah restoran di shah alam untuk bersarapan.
Am mungking ke London, insyaAllah
Aku memandangnya dari ekor mataku, cuba menyembunyikan rasa terkejut dengan berita ini
Bila?
Nak ikut?
Bila?
Anytime. Bila kena panggil, i have to go.
Berapa lama? Tanyaku. Entah kenapa nasi lemak yang berlaukkan sambal kerang yang enak jadi kesat ditekakku.
Maybe two, three

weeks. Kenapa sayang? Nak ikut am?
Aku menyembunyikan rasa banngga bila dipanggil sayang. Aku cepat cepat menggeleng. Tak nak.
Kalau dalam dunia ni ain ada peluang nak pergi, tempat mana ain nak pergi? Tanya dia tiba tiba, jauh dari topic yang kami bualkan ketika ini.
Buat umrah lagi. Kalau ada rezeki, nak naik haji. Jawabku dengan nada acuh tak acuh.
Pergi dengan am kali ni?
Am nak bawak ain? Sengaja aku mengutarakan soalan bodoh ini.
Am nak bawa siapa lagi kalau bukan isteri am ni.
Hmm, sebelum kita ke sana, kita ziarah mana mana dahulu.
Ke mana?
Turki, maybe cairo. Maybe paris, tell me where you want to go? Am merenungku.
Aku membalas renungannya. Tiba tiba sahaja rasa aneh bila dia merancang sesuatu untuk kami.
Kita berdua, tekannya lagi.
Sambal kerang di dalam pinggan hampir habis aku makan. Lantas aku bangun dengan niat untuk menambah sedikit lauk itu lagi. Minuman yang kami pesan masih belum sampai lagi. Tanpa berkata sepatah pun pada am, aku bangun begitu sahaja.
Aku tahu mata am mengekori langkahku. Dia termangu melihat aku meninggalkan meja kami secara tiba tiba tetapi bila melihat tempat yang aku tuju, dia kembali menjamah nasi lemaknya.
Kak nak minta tambah lagi sambal kerang ujarku sambil menunjukkan sambal kerang yang terhidang di dalam mangkuk yang agak esar
Wanita yang berusia dalam lingkungan 40-an itu segera menyenduk sediki lagi lauk yang dimaksudkan itu.
Air yang kami pesan dah siap ke? Tanyaku
Dah pesan?
Tadi lagi dah pesan.
Iya ke? Tanyanya agak terpinga-pinga. Lantas dia menjerit pada seseorang di dapur bertanyakan pesananku.
...


Aku pantas beredar. Namun apa yang aku lihat, tempatku sudah diduduki oleh seorang wanita.

Bernarkah apa yang aku lihat? Mungkinkah itu kawan am? Tetapi tingkah wanita itu amat meragukan. Dia beria ia mengatakan sesuatu kepada am.





Dan tiba tiba wanita itu menggapai tangan am lalu digenggamnya seperti tidak mahu dilepaskannya lagi. Am membatu, mendengar dengan penuh khusyuk. Sekalipun aku tidak melihat am cuba melepaskan tangannya dari pegangan wanita tersebut. 
Siapa pula perempuan yang datang di antara aku dengan am? Tidakkah dia tahu bahawa am sedang bersama isterinya? Aku menyembunyikan diri di sebalik tian di situ. Lebih menakutkan, apakah am sememangnya belum berubah dengan sikapnya yang suka didampingi oleh mana mana perempuan seperti dahulu?
Jiwaku mula meruntum runtum. Baru sebentar tadi dia berkata bahawa dia menyayangiku. Tapi kenapa dalam sekelip mata dia membiarkan wanita lain menyentuhnya pula? Apa yang perlu aku buat?

Penuh nekad, aku kembali ke meja. Tetapi aku terkejut kerana wanita itu sudah tiada. Kemana dia pergi?
Lambatnya? Pergi mana tadi?
Tanpa memandangnya, aku membalas. Tambah sambal kerang.
Tanya tak air yang kita pesan tadi? Tanya am lagi. Nasi lemak dipinggannya hanya tinggal sedikit.
Aku mengangguk. Ini bukan soalan soalan yang aku tunggu dari mulut am. Aku mahu dia menjelaskan padaku siapa wanita yang duduk di kerusiku ini tadi. Tetapi sepanjang kami makan, sekaipun am tidak mengungkit hal tersebut. Seolah olah wanita itu tidak wujud.
Siapa? Itulah yang menjadi persoalan aku berhari-hari

online video
hotfile
cyber


Fear Factor MY

9 comments:

  1. alahai ain,
    merajuk sampai kenduri

    ReplyDelete
    Replies
    1. adik fara, agak2 dialog pegang perut ain nanti ada baby akan divisualkan ker.. ekekekekekekeeke....

      Delete
    2. dailog may be ader
      sentuhan takde kut..hihi.ain malu
      kita tunggu dan lihat

      Delete
  2. Kesabaran Am terbayar.... Ain mohon Am memeluknye.... Tapi muka Am nampak sayu mengenangkan hampir 9 tahun baru dapat peluk isteri tersayang.

    ReplyDelete
  3. salam sis fara...nk link download...tak sabar nk layan bebanyak kali..hohoho

    ReplyDelete
  4. salam sis fara...hotfile plz..hohoho

    ReplyDelete
  5. wow...best ar episod ni...sedih sgt muka Amm..
    Dpt gak la am peluk isteri tercinta...so romantik la...:D
    x sabar nk tggu next week...

    ReplyDelete
  6. salam sis fara...hotfile plz...hohoho..TQ

    ReplyDelete

senang je nak komen.pastikan ada nama ye